SaHaBaT

7/05/2008

Pemakaian Tidak Menjadi Faktor Kes Rogol ??!!



















Ini satu lagi penyelewengan yang dilakukan oleh menteri pembangunan, wanita dan masyarakat Datuk Dr N YenYen. Mengenai isu risalah yang diedarkan oleh pihak badan kerohanian Majlis Perbandaran Koa Bharu Bandaraya Islam. Adakah beliau memahami mengenai sensitiviti umat islam di Kelantan. Usaha pihak MPKB ini adalah bertujuan untuk enyedarkan dan menyebarkan dakwah dalam kalangan wanita-wanita muslimah di negeri ini khususnya dan negeri-negeri lain amnya. Beliau seharusnya memahami mengenai tataetika pemakaian bagi seorang wanita muslimah iaitu menutup semua anggota badan kecuali telapak tangan dan juga muka. Jesteru saranan pihak MPKB untuk berpakaian menutup aurat adalah tindakan yang wajar. Inilah kesulitan jika melantik seorang yang bukan beragama islam di dalam mengendalikan sebuah kementerian yang membicarakan mengenai hukum-hakam agama islam dan keluarga islam. Cuba kalian tengok sebuah lagi kata-katanya yang dipetik dari akhbar ini :
















Betulkah tanggapannya ini ? Bagi seorang yang beragama seperti dia, memang tidak menjadi masalah. Asalkan menutup dada dan celah kangkang sudah memadai. Tapi bagi seorang islam, muslimah itu wajib untuk menutup keseluruhan badan kecuali telapak tangan da muka sahaja. Pemakaian purdah juga penting seandainya dikhuatiri raut wajah yang indah dapat menarik perhatian lelaki di sekeliling, maka hukumnya wajib dipakai. Mengenai isu ini, Betulkah faktor pemakaian luaran tidak menyebabkan kadar jenayah seksual dalam kalangan wanita meningkat ? Tepuk dada tanya iman.

Ana lelaki. Ana mengetahui banyak benda mengenai lelaki. Satu perkara yang paling utama mengenai aurat dan tarikan seks ini. Lelaki tidak akan langsung naik nafsu jika wanita muslim itu berpakaian dengan pakaian yang sopan dan menutup aurat. Cuba bayangkan semua wanita memakai tudung labuh menutupi dada, leher dan belakang, memakai jubah atau pakaian yang tidak ketat, nipis dan singkat, memakai sarung lengan dan stokin dan yang sudah mempunyai ikatan perkahwinan atau pertunangan memakai purdah. Adakah kes-kes rogol akan terjadi ? Ini kerana definisi wanita solehah mempunyai skop yang luas. Bukan hanya dari aspek pemakaian malah dari aspek kegiatan ekonomi, pergaulan, personaliti, keluar masuk dari rumah dan pelbagai lagi. Seorang wanita solehah tidak akan keluar rumah tanpa ibubapa, adik beradik ataupun kau kerabat yang tidak halal berkahwin.

Banyak kes-kes rogol yang terjadi akibat dari wanita ini yang tidak langsung mematuhi etika seorang muslimah islam. Yang bukan islam tidak mengapa kerana mereka langsung tidak menitik beratkan mengenai faktor pemakaian ini. Kita sebagai umat islam hendaklah mempunyai banyak kelainan dari orang bukan islam. Sama ada dari segi pemakaian, pergaulan dan sebagainya. Jika seorang ayah pandai mendidik anak-anak perempuan dengan didikan agama yang betul, seorang abang menjaga adik dan kakak perempuannya dari menyeleweng ke arah yang salah, seorang suami mendidik isterinya dengan nilai-nilai dan pemakaian seorang wanita dan isteri solehah, tentunya perkara yang tidak bermoral ini tidak akan berlaku.

Jesteru, faktor pemakaian juga turut menyumbang kepada peningkatan gejala sosial dan moral dalam kalangan masyarakat. Jangan pisahkan antara pakaian dan juga faktor peningkatan gejala sosial. Dan jangan asyik salahkan lelaki kerana merogol wanita dan menyumbang kepada peningkatan gejala sosial. Wanita juga harus muhasabah diri melihat dari sudut agama mengapa perkara ini banyak terjadi. Rajinlah membelek Kitab Al-Quran dan Kitab Hadis yang muktabar yang banyak membicarakan mengenai permasalahan ini.Kalau tidak ada gula, tidak akan ada semut yang menghurungnya.
Wassalam....

IsLaM ThE WaY oF LiFe...

1 ulasan:

ibnu jamal berkata...

Assalamualaykum...salam ukhuwah dari saya...alhamdulillah, semoga Allah meredhai saudara...sudilah berkunjung ke blog saya http://ibnu-jamal.blogspot.com